25 September 2015

[Day 3 - Post One photo & explain it!) Alektorophobia

Ini aneh sih, mungkin banyak juga yang gak percaya. Tapi beginilah adanya.

Menjawab tantangan hari ketiga Alstrojo 5 Days Blog Challenge - Day 3: Post one photo & explain it!




Gue phobia sama ayam.

Ok.


Gak mau bilang takut sama ayam ah, karena gue cuma takut sama Allah swt dan bokap nyokap kalo lagi marah.

Intinya entahlah, kalo diinget sejak kapan gue mulai gak suka dengan ayam? Kayaknya pas SMP atau SMA gitu lah. Ayam disini kalau pada kasus gue adalah ayam hidup, ayam mati/yang baru disembelih, ayam mati yang sudah dikuliti dan ayam kampus. Ew *yang terakhir, no i'm kidding*

Jadi ceritanya kira-kira jaman SMP deh seinget gue. Entah dari mana asalnya tiba2 ada ayam kampung jantan/betina gak ngerti deh muncul dirumah gue. Kayaknya dibawain sodara atau kenalan bokap gitu. Jadi tiba2 ayam itu udah diiket digarasi rumah gue. Kenapa garasi ya karena halaman depan penuh dengan tumbuhan hijau nan rimbun, kalo nekad lepas si ayam disitu ntar habis lah tanaman itu kan, jadi itulah kenapa saat itu kayaknya si ayam diiket aja digarasi. Diiket? Iya. Diiket kakinya pake tali rafia. Secara gak punya kandang juga. Ya secara keluarga gue newbie punya ayam.

Udah. Suatu ketika gue excited lah ya. Ih punyaaaa ayammmm!!!! Daebak!!! Kewl banget gitu punya peliharaan selain kucing. Dulu selain kucing ya, gue sempet punya Burung Nuri (dibawain sodara dari kampung Halmahera nan jauh sana) jaman dulu kan masih bisa nyelundupin binatang gitu ya kalo pergi2 naik kapal, jadi kalo ada sodara mau dateng dari kampung, pesenan favorit adalah "2 B" Besi Putih, ntah kalung, gelang, liontin, gelang kaki, apalah..dan Burung, ya Burung Nuri kepala merah, kepala item, kepala buntung. Ew *becanda ah*
Trus gue pernah pelihara keong, 2 hari ilang, Trus pernah juga anak ayam warna-warni, lagi lucu2 megang, ngelus2 denger dia cuit2 kayak tweety, eh beol ditangan gue. Langsung gue buang.
Lagi trend melihara binatang2 melata tu dulu kalo pada inget jaman awal 2000an. Kadal, ga boleh sama bokap. Iguana, gak boleh juga, padahal keren bgt pada gendong iguana ke Gramedia kalo weekend ke mall! Yakaannnn? Pasti ada yang pernah. Trus Uler, gak boleh juga. Gue gak berani juga sih uler. Geli.
Yaudahlah akhirnya punya ayam tuh keren lah. 1 hari full of excitement. 2 hari masih, still excited.
Sampai suatu hari gue pengen punya ability buat naklukin binatang2 gitu lah. Sebenernya lebih ke pengen naklukin rasa khawatir gitu terhadap tingkah pola si peliharaan ini kan. Gue percaya kalo kita nunjukin affections si peliharaan pasti luluh lah. Entah, ini pikiran gue apa banget. Kayak aja binatang punya pikiran.
Waktu punya burung nuri, gue suka nyuapin pepaya ke si nuri dari mulut loh. Jadi udah gue kunyah trus gue lepehin ke si nuri, namanya Urip waktu itu, dan si urip mau, dia seneng. Trus kalo dilatih kan lama2 dia bisa ngomong tapi sayangnya itu waktu gue sibuk sekolah jadi lack of time lah. Sampai akhirnya nyokap bilang, kasih orang aja lah ya. Kita gak mampu rawat dia, karena butuh komitmen. Si urip udah mulai stress gitu tinggal dirumah, padahal gak dikandangin juga. Tapi dia sedih mungkin tinggal dibukan habitatnya ya. Akhirnya diadopsi teman bonyok yang penyuka burung, kalo kangen gue bisa naik sepeda kerumah itu Pak De, dan gue liat sambil manggil2 dia dari luar pager. Sedih ih. Tapi akhirnya si urip metong apa kabur gitu. Kasian.
Pencapaian luar biasa menurut gue nyuapin burung pake mulut kan. Talented banget deh gue. Hahaha. Gue mau melakukan hal yang sama ke ayam ini. Sama lah ke kucing, lu elus2 sampe dia ngantuk supaya istilahnya kenal tangan dan jadi manja, dia gak akan nyakar. Ke si ayam gue bingung. Ini di elus badanya?? Kepala nya? Apa buntutnya?? Mananyaaaa? Gue hajar aja elus2 pala nya gak ngerti bener kaga ngelusnya, tanpa basa-basi si ayam maju2 ke gue dan "Tuk" matuk brayyyy. Dilutut. Sakit. Kbay.

Teriaklah gue sejadinya. Kesakitan ihhh. Siyal. Ayam gak tau diri. Ihhh disitu gue jadi takut. Apesnya gue datang disaat gak tepat. Ayam ini lagi gak mood parah kayaknya, secara diiket berapa hari gitu kan. Stress kayaknya.

Jadilah gue malesssssssss deket2 ayam. Gak beberapa hari setelah itu dipotong lah dia. Dijadiin opor gue inget banget. Ew. Gak gue makan. Dasar ayam kampung.

Semenjak itu, ogah gue deket2 ayam. Liat mereka jalan manggut2 gitu. Gah. Apalagi yang lari2 menuju kita gitu. Ogah deh. Pernah juga jaman KKN, lagi duduk2 disuruh ngusirin ayam si Puang Desa karena mulai resek makanin gabah yang lagi dijemur, gue uji nyali dong. Padahal temen2 KKN tau gue ngeri parah sama ayam. Tapi ya kan cuma ngusir2, ada bakat lah gue. Sekalinya diusir si ayam gak pergi sekali dua kali..trus malah ngeliatin balik, ini horror banget menurut gue, dimukanya kayak punya rencana jahat gitu, trus dia lari kencenggggg bgt kearah gue yang lagi jongkok, alhasil gue jatuh kebelakang mundur2 ngehindar gitu, teriak lah gue seurat2 leher muncul semua gue rasa, masalahnya si ayam lari sambil terbang mau nerjang gue gitu. Heh. Gue dianggap musuh. Iyalah. Kalo si ayam baper, dia ngerti kalo gue No kasih sayang ke dia. Yakaleee

Udahlah ayam2 ini. Yang dimobil2 biasa mau dibawa ke pasar. Eww itu baunya naudzubillah. Trus yang ditukang2 ayam, yang di display seksi2 itu. Ewh enggak deh. Jaman KKN juga pernah ada acara potong bebek peking. You know bebek peking itu enak banget yang mateng nya. Tapi gak yang mentahnya, bentuknya kurang lebih mirip ayam tshay. Si temen2 KKN ini nakut2in gue dengan si bebek laknat itu, jadilah gue nangis sejadinya, ini yang cowok2 nahanin gue untuk kabur. Thanks

Sampai saat ini gue belum nemuin cara untuk mengurangi kelemahan gue yang satu ini. Orang2 akan pikir gue main2, but seriously gue gak suka ayam kecuali mereka sudah digoreng.

Guys gue tau lah beberapa dari kalian mungkin punya pobhia yang sama kayak gue. That's ok, kita cuma manusia biasa. Bisa apa kita? ......kalo deket2 ayam.



Ini sedikit potongan artikel mengenai Alektorophobia dari hasil Googling :

Alektorophobia adalah ketakutan berlebihan dan abnormal dari ayam atau makhluk berbulu lainnya atau dari hewan terbang atau burung. Alektorophobia juga dapat mencakup telur dan ayam hidup-hidup atau mati. Beberapa alasan termasuk kekhawatiran dipatuki, menukik atas, dan karena mereka berdiam di atas permukaan mata atau yang mereka makan makanan dari tanah atau tumpukan pupuk kandang yang tampaknya dapat mengkontaminasi burung.   
Ketakutan seperti biasanya melibatkan kedekatan relatif terhadap ayam hidup, tapi biasanya termasuk juga ayam yang dimasak. Alektorophobia adalah phobia tentang ayam, ayam bergerak seluler, ayam kartun, gambar ayam, ayam yang mati dan sesuatu hal yang berhubungan dengan ayam. Menariknya, penderita alektorophobia sering percaya bahwa ayam itu buas. Mereka biasanya merasa ayam konspiratorial dan agresif, dan sering muncul untuk selalu memperhatikan anda ketika Anda di sekitar mereka. 
Kebanyakan penderita terkejut mengetahui bahwa mereka tidak sendirian dalam hal ini. Alektorophobia adalah ketakutan yang intens dari sesuatu yang menimbulkan bahaya yang sebenarnya sedikit atau tidak ada. Sementara orang dewasa dengan alektorophobia menyadari bahwa ketakutan ini tidak rasional, mereka sering menemukan bahwa menghadapi, atau bahkan berpikir tentang menghadapi situasi ini takut membawa pada serangan panik atau kecemasan yang parah.



Sekian cerita gue kali ini. Random yet soooo true.

Oya, Selamat Idul Adha. Selamat ber- qurban perasaan. *ew tetep*

Cheers :')

No comments:

Post a Comment

I'll reply soon :