17 July 2011

Yang kaku dan blak-blak an

Salam all…
Lama tak bersua dengan tulisan (baca; curhatan) super penting dari gw.
Haha, huek

O iya, gw punya pacar baru nih..
Yg semester ini, mau Gak mau walupun udah berakhir juga (secara udah liburan) tetep harus gw temenin kemana-mana, gw jabanin kesana kemari, gw pikirrrrrrrr terus tiap saat dan waktu..
Mau gw lagi jalan, iya duduk, lari-lari, bahkan baring sekalipun, dia harus ada dan posisinya Gak akan terganti di sepersekian bagian otak gw !
(bosen yah? Pasti udah pd tau)
Yup yup…dia adalah simanis skripsi a.k.a skripsweet.. *brb pingsan*
Apanya manisssssss ? iyah.. skripsi selalu aja ada manisnya, walaupun pahittttttttt didalam otak karena dia selalu bisa mendominasi pikiran-pikiran gw yang lain.

Tulisan kali ini lagi-lagi bukan tentang ‘pacar baru’ gw sih sebenernya..
Belakangan secara lagi sibak-sibuk nyusun skripsweet yang manisnya Gak ketulungan itu, gw jadi otomatis intens banget jalan-jalan ke toko buku.. entah itu yang letaknya ada di Mall yang dingin-dingin ataupun bukan..
Demi mencari buku-buku yang worthed untuk penelitian skripsweet gw.
Malah terkadang ya, gw juga beli buku-buku yang malah Gak ada hubungannya dengan penelitian gw tapi bisa bermanfaat buat penelitiannya temen-temen gw. *Alhamdulillah*

Oke, apa yang mau gw bilang adalah… gw tuh selalu suka buku-buku komunikasi yang isinya simple (ringan dibaca) ataupun yang ribet dibaca (yang tulisannya pake vocab KBBI gitu), kenapa ? Karena didalam bahkan disampul buku tsb pasti ada kutipan-kutipan menarik yang luar biasa masuk akal dan ngena banget di social life kita. Tsahhhh

Salah satu contohnya dibuku ini;





“Komunikasi Tatap Muka” judul bukunya,

 terus ada sub judul yang tulisannya seperti ini;





“Menciptakan Hubungan Manusia di Dunia yang DIkendalikan Teknologi”

Wihhhhh…. Ngena banget ya?

Gak bisa bohong, dunia kita sekarang memang berada dibawah kendali teknologi..yaiyalah, siapa yang masih mau hidup kayak di zaman purba? Totally ng-alam Gak mungkin juga..! Mungkin yang pernah nonton film “Into The Wild”?? bisa liat sendiri, se-ngerasa bisa survive seperti apapun lo dari hasil alam, tetep aja lo butuh teknologi.. didalam film itu, sipemeran utama memang membumi-hanguskan semua harta bendanya (uang, credit card, dlsbg;) termasuk menelantarkan mobilnya begitu aja disebuah gurun yang kalo hujan berintensitas tinggi bakalan terjadi banjir lumpur, so dia Cuma perlu ninggalin mobilnya di gurun itu, terus dia pergi deh, hujan kemudian datang, banjir, dan wuss wuss, mobil terombang-ambing terbawa banjir entah kemana…..dan, hilanglah jejaknya itu sipemeran.. sighhh
Tapi tetep aja ya, yang terlihat disitu memang dia hanya menghilangkan teknologi umum yang paling berkenaan dengan hidup. Kayak uang, kendaraan, pakaian, dsbg; tapi makanan Gak? Entah memang dia berniat untuk ngetes diri, berlaga jagoan, atau Cuma iseng-iseng aja?? Dia masih sempet beli beras, untuk persediaan selama beberapa bulan.. *iseng banget*
Dialam terbuka tempatnya tinggal, dia masih ‘ber-teknologikan’ senapan buat berburu, masih bawa-bawa panci buat masak salju sama nasi, masih ngumpulin jirigen buat nampung air hujan atau lelehan salju, masih nemu cermin buat ngaca dan bercukur.. apa coba namanya kalo bukan iseng???
Harusnya kalo ‘into the wild’ ya yang total dong.. bawa diri aja ke alam. Hidup mati urusan belakangan. Toh apa bedanya hidup yang diprepare kalo ujung-ujungnya Cuma mau mati. Biar lebih tertata?? Biar berpengalaman?? Iya bagus kalo ada rekam jejak biar orang lain bisa tau..sukur-sukur rekam jejak lo diketemukan, bisa jadi cerita kayak film itu. Tapi kalo Gak? Buat apa coba? Apa bedanya dengan hanya ‘menghantar kematian’?
Intinya.. hidup tanpa teknologi sama dengan mati. Susah payah menjauh dari teknologi untuk sebuah pengalaman, ujung-ujungnya rekam jejak lo dibuat atau didokumentasikan pake teknologi (pulpen kertas, dlsbg;) terus difilmkan ya pake teknologi juga !! (kamera, mixer, sound system--‘into the wild’)
Jadi…bersyukurlah lo akan teknologi yang mempermudah segala sesuatu dalam hidup. Bersyukur karena Tuhan menciptakan orang –orang kreatif dan jago mampus untuk menciptakan penemuan-penemuan (alat) yang ‘mempermudah’ kehidupan lo ! termasuk hal komunikasi didalamnya, sampe lo bisa berinteraksi dengan orang lain dan jadi lebih ‘hidup’.
Bersyukur gw adalah orang yang sangat menghargai teknologi. Gak bisa dipungkiri kalo gak ada teknologi ya hampa..Gak bisa ngapa-ngapain dan berasa ‘into the wild’ wanna be. -_-
Gw yang notabene adalah orang yang ‘blak-blakan’ amat bersyukur dengan latest technology yang telah diciptakan sesama manusia, yaitu internet. Kekuatannya social media (yang tercipta dari internet).. Komunikasi jadi gampang. Interaksi terjaga. Yang sebelumnya Gak kenal menjadi kenal. Yang sebelumnya Gak tau menjadi tau. Yang sebelumnya gak dipahami menjadi dipahami dan lebih bermakna. Sumpah.. keren menurut gw.
Terkadang, orang-orang tertutup dan ‘kaku’ yang jarang bisa berinteraksi langsung atau tatap muka dengan orang lain, pun lewat medium lain yang sudah ada terdahulu daripada internet, seperti telepon atau handphone, terbantu sangat dengan adanya internet.
Lewat social networking di internet, mereka yang ‘kaku’ bisa lebih terbuka dan lepas cuap-cuap, ngoceh, curcol Gak karuan tanpa harus mempedulikan lawan komunikasinya (ada ataupun Gak)
Gw lagi deket dengan seseorang yang memang komunikasi tatap muka-nya dengan gw Nol Besar, tapi kalo lewat socmed atau by phone, lancarnya setengah mati…
Ini bukan hanya terjadi pada orang yang baru gw kenal…..begitupun dengan temen-temen kuliah gw sendiri, yang sudah nyaris 4tahun sama-sama terus, masih ada aja beberapa yang memang agak kurang bisa diajak berinteraksi langsung atau tatap muka, tapi kalau lewat socmed, malah kadang curhatttt panjang lebar..
Aneh bin ajaib memang. Gw yang cas cis cus blak-blakan lebih suka dan menikmati komunikasi tatap muka secara langsung, tapi dapat juga keuntungan lewat socmed internet karena bisa mengenal orang lain secara tidak langsung. Keuntungannya bisa double dongs, karena gw bisa lebih mengenal mereka yang tertutup lewat komunikasi tatap muka dan pelan-pelan membangun hal tersebut agar terbiasa tanpa melalui pendekatan yang panjang (secara lewat socmed, ngobrol semalem aja udah kayak ngobrol 4bulan) *lebay* haha..tapi memang begitu..

Intinya ya… banyak intinya.. Tiap orang itu beda-beda. Beda kepala, beda sifat dan karakteristik, beda caranya berkomunikasi, beda caranya berinteraksi. Dunia maya, dunia nyata, sama-sama dunia yang kita bangun. Kita membangun dunia dari Teknologi. Teknologi ada karena kita, kita ada karena teknologi. Tatap muka maupun social media sama aja, yang jelas gimana content (isi pesan) yang kita sharing. Kedekatan interaksional itu relatif banget, sesuai kebutuhan psikologis masing-masing individu..
Baca aja deh, maka lo akan mengerti..xixi

Sumpah ini tulisan random banget.. Gak tau gimana ng-arrange nya soalnya semua pada numplek pyak dalem otak. zzzzzz




ini salah satu judul buku yg related sm tulisan gw -_-

(poster film) 'into the wild'


01 July 2011

QOTD

"just be patient.. Allah will lead you to grant a bigger happiness."


~don't know who~ 

oh oke

IT'S "JULAY" ALREADY GUYS !!! BE READY !